3 Cara Menghitung Bunga Pinjaman

cara menghitung bunga pinjaman

Sebelum Anda memutuskan untuk melakukan peminjaman uang, sebaiknya Anda mengetahui cara menghitung bunga pinjaman tersebut terlebih dahulu. Dengan begitu, Anda dapat mengelola keuangan Anda selama masa pinjaman dengan lebih baik.

Untuk membantu Anda memahami cara menghitung bunga pinjaman, kami akan memberikan penjelasan beserta contohnya di bawah ini. Yuk disimak baik-baik.

Pengertian Bunga Pinjaman

Secara sederhana, bunga pinjaman dapat diartikan sebagai biaya yang harus dibayar oleh pihak peminjam atas jasa pinjaman yang diberikan oleh pihak pemberi pinjaman. Suku bunga pinjaman ini bervariasi, tergantung pada pihak yang memberi pinjaman.

Oleh karena itu, sebagai peminjam, salah satu pertimbangan yang harus diperhatikan adalah memilih pihak peminjam yang menawarkan suku bunga pinjaman yang paling kompetitif. Dengan mendapatkan bunga pinjaman yang rendah, kedepannya diharapkan cicilan bulanan yang harus dibayarkan tidak begitu memberatkan.

Ada beberapa jenis bunga pinjaman yang sering dijumpai di bank, antara lain: bunga tetap, bunga mengambang, bunga tetap, bunga efektif, dan bunga anuitas. .

Dari kelima jenis bunga pinjaman di atas, bunga tetap (flat interest) dan bunga efektif (effective interest) adalah yang paling umum digunakan oleh masyarakat. Kedua jenis bunga pinjaman tersebut lah yang akan kami bahas pada artikel ini.

Baca Juga:  Mengenal Apa Itu Agunan

3 Cara Menghitung Bunga Pinjaman Berdasarkan Jenisnya

Ada berbagai macam cara untuk menghitung bunga pinjaman. Namun cara menghitung bunga pinjaman juga tergantung dengan bunga yang dipilih. Berikut ini adalah tiga cara menghitung bunga pinjaman berdasarkan jenisnya.

1. Bunga Flat

Bunga flat merupakan bunga pinjaman bank yang mekanisme dan perhitungannya paling mudah dan sederhana. Perhitungan bunga tetap biasanya terdapat pada kredit kendaraan bermotor. Saat mengajukan pinjaman dengan suku bunga flat, nilai bunga dan plafon dihitung secara berimbang sesuai dengan tenor atau jangka waktu pinjaman.

Sederhananya, Anda tertarik untuk mengajukan pinjaman senilai 120 juta rupiah dengan jangka waktu pengembalian 12 bulan dengan beban bunga flat 10% per tahun, maka perhitungannya seperti ini:

  • Jumlah pinjaman: 120 juta
  • Suku bunga flat: 10% per tahun
  • Jangka waktu: 12 bulan
  • Perhitungan bunga flat:
    • Perhitungan bunga: (120 juta x 10%) / 12 bulan = 1 juta
    • Cicilan pokok: 120 juta / 12 bulan = 10 juta
    • Jadi, jumlah yang harus dibayarkan setiap bulan + bunga tetap = 10 juta + 1 juta = 11 juta

Besaran angsuran yang dibayarkan setiap bulan tidak berubah karena disebut bunga tetap atau bunga tetap. Sebagai catatan, setiap bank memiliki kebijakan tersendiri terkait besaran bunga pinjaman bank.

Baca Juga:  5 Ide Bisnis Online Pemula yang Menjanjikan untuk 2022

2. Bunga Efektif

Suku bunga pinjaman bank yang selanjutnya adalah bunga efektif. Sistem perhitungan ini biasanya digunakan untuk pinjaman dengan jangka waktu pembayaran yang lama.

Jika pada bunga flat jumlah angsuran yang dibayarkan sama atau tetap setiap bulannya, pada bunga efektif jumlah angsuran yang dibayarkan berubah. Hal ini dikarenakan perhitungan bunga melihat nilai sisa pokok pinjaman yaitu jumlah utang yang belum lunas setiap bulannya.

Jika Anda mendapatkan pokok pinjaman dari bank senilai 360 juta rupiah. Dari pinjaman tersebut, Anda diberikan bunga efektif sebesar 10% per tahun dan disepakati jangka waktu pengembalian utang selama 24 bulan (2 tahun). Maka perhitungan bunganya adalah:

  • Jumlah pinjaman: 360 juta
  • Suku bunga efektif: 10% per tahun
  • Jangka waktu: 24 bulan
  • Perhitungan bunga efektif:
    • Angsuran bulan 1:
      • Cicilan pokok: 360 juta / 24 bulan = Rp15 juta per bulan
      • Perhitungan bunga pada bulan 1: 360 juta x 10% x (30 / 360) = 3 juta
      • Maka cicilan pokok + bunga yang harus dibayarkan pada bulan 1: 15 juta + 3 juta = 18 juta
    • Angsuran bulan 2:
      • Karena sudah membayar angsuran di bulan 1 senilai 15 juta, maka saldo pokok pinjaman berkurang menjadi: 360 juta – 15 juta = 345 juta
      • Perhitungan bunga pada bulan 2:  345 juta x 10% x (30 / 360) = 2.875.000
      • Maka cicilan pokok + bunga yang harus dibayarkan pada bulan 2: 15 juta + 2.875.000 = 17.875.000
    • Begitu seterusnya sampai cicilan lunas.

Baca Juga:  5 Alasan Pentingnya Melek Digital Untuk Bisnis B2B

3. Bunga Anuitas

Bunga anuitas merupakan modifikasi dari bunga efektif dimana jumlah angsuran bulanan sama, namun cara menghitung bunga tetap akan dihitung dari saldo pokok pinjaman. Dalam menghitung bunga anuitas, jumlah angsuran pokok pinjaman akan meningkat, sedangkan jumlah bunga akan berkurang. Tujuannya adalah untuk memudahkan pelanggan dalam melunasi cicilan bulanan dan tidak bingung mengubah jumlah.

Jika Anda meminjam kredit sebesar 100 juta dengan bunga 15% per tahun selama 12 bulan. Dengan rumus perhitungan Sisa Pokok Pinjaman Bulan Sebelumnya x Suku Bunga Tahunan x (30 hari / 360 hari), maka perhitungannya adalah:

  • Cicilan pokok bulan 1:  Rp7.775.831,23
  • Cicilan bunga bulan 1: Rp1.250.000,00
    • Maka, total cicilan bulan : Rp9.025.831,23
  • Cicilan pokok bulan 2: Rp7.873.029,12
  • Cicilan bunga bulan 2: Rp1.152.802,11
    • Lalu, total cicilan bulan : Rp9.025.831,23

Jika Anda memerlukan pinjaman namun tidak memiliki aset yang dapat dijadikan sebagai agunan, Modalku dapat memberikan pinjaman online tanpa agunan.

Tinggalkan Balasan